Pengacara Prancis secara online!


Tantangan ke konstitusi pengadilan arbitrase ketika permohonan pembatalan. Oleh Olivier Viberti, Penasihat Hukum


Timbul sengketa antara para pemegang saham

Prosedur untuk pembatalan putusan arbitrase tidak boleh rute kedua untuk menantang konstitusi Majelis arbitrase untuk pihak yang mungkin telah diminta untuk recusal seorang arbiter (Clima belas juni banding n°-). Perusahaan telekomunikasi dan Negara afrika adalah co-pemegang saham dari suatu perusahaan.

Perusahaan telekomunikasi sebelum international Chamber of commerce permohonan arbitrase.

Presiden Majelis arbitrase poin dalam deklarasi kemerdekaan dari keempat belas dari bulan juli tidak harus mengungkapkan fakta atau keadaan dari alam untuk mempertanyakan kemerdekaan atau untuk menghasilkan keraguan dalam pikiran para pihak dalam hal ketidakberpihakan.

Pengadilan banding Paris menolak permohonan pembatalan

Dewan perusahaan telekomunikasi harus memberitahu pihak lain dari dua puluh satu agustus bahwa presiden Majelis arbitrase telah arbiter yang ditunjuk oleh ICC dalam rangka kasus sebelumnya yang melibatkan perusahaan induk. Dua puluh empat september, Negara menandatangani akta pemindahan hak.

Undang-undang misi dalam kerangka aturan arbitrase ICC merupakan langkah penting dari prosedur arbitrase yang menetapkan misi Majelis arbitrase, termasuk menentukan pihak ke arbitrase, tempat arbitrase, sebuah pernyataan singkat dari klaim pihak, daftar wasit dan rincian kontak mereka serta aturan yang berlaku untuk proses.

Aturan arbitrase ICC memungkinkan pihak arbitrase untuk permintaan diskualifikasi seorang arbiter. Pasal empat belas peraturan ini mengharuskan bahwa aplikasi untuk recusal terbentuk: prosedur arbitrase Yang sedang berlangsung dan penghargaan dilakukan terhadap Negara. Negara memutuskan untuk meminta pembatalan penghargaan sebelum Paris pengadilan banding. Pengadilan banding menganggap bahwa Negara dianggap telah meninggalkan untuk menantang konstitusi Majelis arbitrase oleh tidak adanya protes yang diajukan selama proses arbitrase.

Pengadilan kasasi menyetujui keputusan pengadilan banding.

Ia menganggap bahwa Paris pengadilan banding telah benar menyatakan bahwa tindakan pembatalan, menyatakan penyimpangan dari konstitusi Majelis arbitrase tidak dapat ditegakkan. Pengadilan kasasi memberikan tindakan misi tambahan penting karena dia percaya bahwa tindakan ini misi adalah konfirmasi dari keteraturan konstitusi Majelis dan pengangkatan para arbiter. Pengadilan kasasi dan pengadilan banding menolak, karena itu, bahwa tindakan untuk pembatalan dapat menjadi cara untuk menghindari batas waktu tetap dalam aturan arbitrase untuk permintaan diskualifikasi seorang arbiter. Membuka kembali perdebatan tentang diskualifikasi seorang arbiter setelah akhir arbitrase sehingga menyebabkan aplikasi untuk recusal yang dikenal selama arbitrase akan menciptakan ketidakpastian dalam kelebihan yang akan melemah prosedur arbitrase. Aplikasi untuk pembatalan tidak harus menjadi cara penangkapan untuk menantang keabsahan konstitusi Majelis arbitrase. Solusi akan mungkin berbeda jika penyebab kemungkinan diskualifikasi itu tidak ditemukan sampai nanti, dan jika wahyu dari informasi ini tidak campur tangan pada awal prosedur arbitrase. Desa kehakiman adalah st situs komunitas Hukum bisnis untuk gratis akses yang dibuat pada tahun (pelajari lebih lanjut). Pengacara, pengacara perusahaan dan karyawan, hakim, mahasiswa, notaris, petugas pengadilan, akuntan, SDM yang ahli dan saran dll ada banyak informasi dan berpartisipasi dalam masyarakat, menginformasikan, membangun jaringan mereka, merekrut. Jaringan pertama yang tepat.