Pengacara Prancis secara online!


Mengapa dan bagaimana untuk membatasi kontraktual. Mathias Pengacara


Dalam hal pelanggaran kewajiban kontrak, pihak lain defaulting terlibat kontraknya tanggung jawabIni berarti dia akan harus membayar kepada pihak yang dirugikan jumlah yang dimaksudkan untuk mengkompensasi kerusakan yang disebabkan oleh default. Hal ini sangat mungkin untuk membatasi kontraktual dalam rangka untuk bingkai konsekuensi dari pelanggaran. Sebagai penyedia layanan, untuk membatasi kontraktual memungkinkan anda untuk mengontrol risiko bisnis. Memang, tanpa adanya pengawasan, keuangan konsekuensi dari pelanggaran kontrak bisa sangat mahal, terutama untuk start-up atau KECIL UKM.

Hal ini juga harus diingat bahwa isu-isu tanggung jawab independen dari cakupan asuransi ditanggung. Untuk pelanggan, pembatasan kontraktual pihak lain dapat menjadi unsur negosiasi Sebagai contoh, adalah mungkin untuk menyepakati pembatasan tanggung jawab dalam pertukaran mengurangi harga untuk mendapatkan keuntungan, fakultas penghentian difasilitasi untuk klien, dll Akhirnya, kedua belah pihak dapat menemukan manfaat umum dalam rangka kontraktual.

Definisi kondisi untuk kewajiban, kerusakan tertutup dan orang-orang yang dikecualikan akan memungkinkan pihak, dalam kasus kegagalan, dengan cepat setuju pada tingkat kerusakan untuk mengkompensasi dan dengan demikian menghindari kompleks pertukaran yang dapat menantang e adalah untuk memberikan kesempatan untuk melanjutkan hubungan kontraktual yang terlibat. Hal ini penting untuk dicatat bahwa hal ini dilarang keras untuk memperkenalkan klausul yang membatasi tanggung jawab dalam kontrak dengan konsumen.

Hakim akan mempertimbangkan secara otomatis seperti yang kasar, dan akan memberhentikan aplikasi: ini adalah salah satu pasal yang dianggap tidak adil sehingga konklusif, seperti yang tercantum dalam pasal R- dari Kode konsumen.

Dalam kontrak menyimpulkan antara para profesional, atau kontrak,"BB", adalah mungkin untuk merancang kontraktual, tetapi kemungkinan ini dibingkai. Dalam hal ini, tidak diperbolehkan untuk membatasi tanggung jawab salah satu pihak kontraktor sedemikian rupa yang penting kewajiban-kewajiban yang dibebankan kepadanya yang dikosongkan dari substansi mereka.

Misalnya, telah diadili dalam kasus terkenal hukum Chronopost, bahwa klausul yang membatasi kompensasi yang harus dibayar oleh perusahaan Chronopost hanya pengembalian dana dari biaya transportasi yang dibayar oleh kliennya bertentangan dengan lingkup komitmennya untuk memberikan trik tersebut dalam jangka waktu yang terbatas. Hal ini undang-undang baru-baru ini telah diterapkan untuk itu kontrak Dalam keputusan tanggal tiga belas desember, hakim Pengadilan banding Reims telah dikeluarkan penerapan pembebasan dari kewajiban yang telah, dalam kasus ini, untuk mengecualikan"setiap dan semua kewajiban dari penerbit untuk hasil dan kinerja perangkat lunak, yang klausul-klausul Yang hanya membatasi tanggung jawab yang lebih sulit untuk disisihkan oleh seorang hakim.

Dibuktikan dengan dua putusan dari Pengadilan banding Paris, dating kembali ke tiga belas dan enam belas desember. Hakim mengatakan ketentuan-ketentuan hukum yang sangat membatasi kewajiban dari penyedia layanan, sehingga menimbulkan kompensasi tidak memiliki ukuran umum dengan sebenarnya kerusakan yang diderita oleh klien (Pengadilan banding Paris, empat belas desember n° dan Pengadilan banding Paris, enam belas desember n°). Klausa tersebut telah dianggap sah karena mereka tidak menghalangi pihak lain kompensasi dalam hal terjadi pelanggaran. Kisah-kisah imam Chronopost dan Faurecia telah dimasukkan dalam reformasi hukum kontrak. Batas, yang ditetapkan oleh legislator di kebebasan untuk frame nya kontraktual sekarang melampaui klausul yang membatasi atau membebaskan produser dari kewajiban.

Pasal dari Kode sipil sekarang menyatakan bahwa"setiap klausul yang merampas itu dari substansi esensial kewajiban debitur dianggap tidak tertulis".

Selain itu, reformasi hukum kontrak telah memperkenalkan sebuah artikel baru dalam kuh perdata, yang menyatakan bahwa"dalam kontrak adhesi, ada klausul yang menciptakan ketidakseimbangan yang signifikan antara hak dan kewajiban para pihak dalam kontrak harus dianggap tidak tertulis. Apresiasi ketidakseimbangan signifikan adalah bukan tentang subjek utama dari kontrak atau kecukupan harga untuk pengiriman". Ingat bahwa adhesi kontrak didefinisikan dalam pasal dari Kode sipil sebagai"salah satu di mana syarat dan ketentuan ini tunduk pada negosiasi, ditentukan terlebih dahulu oleh salah satu pihak". Dengan demikian, penting untuk menjadi perhatian untuk penyusunan klausul yang membatasi atau membebaskan produser tanggung jawab dalam kontrak. Klausul seperti itu tidak harus memimpin untuk membuat itu tidak ada, kewajiban kontrak dari salah satu pihak atau yang lain. Dalam rangka kontrak adhesi, itu tidak akan mungkin untuk membangun sistem pembatasan tanggung jawab yang tidak seimbang, di mana salah satu co-kontraktor akan bertanggung jawab tanpa batasan untuk setiap jenis kerusakan sementara yang lain akan menjadi tanggung jawab-nya sangat terbatas. Mathias Pengacara di pembuangan anda untuk membantu anda dalam negosiasi dan penyusunan kontrak anda.